LABUAN BAJO, NTT PEMBARUAN.com–Bupati Manggarai Barat, Edi Endi melantik dua Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama (Eselon II B) di Aula Kantor Bupati Mabar, Selasa (28/12/2021).

Dua pejabat yang dilantik itu, yakni Yosep Suhandi yang sebelumnya menjabat Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa, dilantik menjadi Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang.

Petrus Antonius Rasyid yang sebelumnya menjabat Kepala Bidang Pengendalian dan Informasi Pembangunan Daerah Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pembangunan Daerah) dilantik menjadi Kepala BP4D.

Bupati Manggarai Barat, Edistasius Endi mengatakan, pejabat yang dilantik harus mampu menata aktivitas pemerintahan ke arah yang lebih baik, benar-benar dijalankan dengan penuh perhatian, komitmen dan rasa tanggung jawab yang tinggi.

Ia mengatakan, pelantikan ini hendaknya dipandang sebagai motivasi agar bisa menjadi agen perubahan atau motor penggerak, mampu berkomunikasi sosial, tanggap terhadap kebutuhan dan permasalahan masyarakat serta mampu melakukan percepatan dalam mencapai target.

Ia berharap, pejabat yang dilantik, mampu menciptakan inovasi-inovasi cerdas mengelolanya tanpa membuang waktu.

Kepala BP4D, dia minta untuk melihat seluruh masalah pembangunan yang ada dan mencari solusi serta mampu menciptakan terobosan- terobosan baru, cekatan, dan responsif.

Harus mampu menelaah dan membuat kajian- kajian ilmiah yang tepat terkait rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) Tahun 2021-2026 yang selaras dengan visi dan misi Bupati Manggarai Barat. Selain itu, harus mampu melihat kelemahan dan tantangan pada SKPD yang saudara pimpin untuk menjadi kekuatan dan peluang.

Bupati Edi berharap, Kepala BP4D harus mampu menciptakan sinergitas dan benang koordinasi yang baik dengan semua SKPD termasuk Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan yang ada hubungannnya dengan pembangunan infrastruktur dan pembangunan pariwisata.

Sementara kepada Kepala PUPR, Bupati minta agar seluruh masalah-masalah infrastruktur yang ada, seperti kerusakan jalan, jembatan, irigasi serta mendata wilayah-wilayah yang belum tersentuh dengan pembangunan infrastruktur.

“Jangan menunggu laporan dari masyarakat melalui e-lapor terkait kerusakan jalan, jembatan, irigasi baru saudara bergerak, dan kalau ada laporan cepat disikapi dan jangan menunggu di tempat,” tegasnya.

Menurut Bupati Edi, pemerintah pusat telah memberikan perhatian khusus kepada Kabupaten Manggarai Barat berupa program Kawasan Strategis Pembangunan Pariwisata Nasional (KSPN).

“Tugas saudara adalah menjaga dan memelihara pembangunan fisik yang sudah pemerintah pusat berikan tersebut,” ujarnya.

Ia juga minta agar Kepala PUPR tidak menghambat proses penerbitan izin usaha jasa konstruksi nasional (non kecil dan kecil).

“Mampu memetakan potensi-potensi yang ada di SKPD saudara, baik SDM, sarana dan prasarana dan jadikan itu sebagai kekuatan untuk mencapai target kinerja dengan baik. Mampu menciptakan sinergitas dan benang koordinasi yang baik dengan SKPD terkait keberhasilan pelaksanaan tugas. Kiranya momentum pelantikan ini bisa membawa berkah bagi sesama menuju Mabar Bangkit dan Mabar Mantap,” pungkasnya. (fon)