Soal Kenaikan Tabung Oksigen dan Obat, Polres Mabar Buka Hotline Pengaduan Bagi Masyarakat

LABUAN BAJO, NTT PEMBARUAN.com- Satuan Reserse Kriminal Polres Manggarai Barat berinovasi dengan membuka hotline pengaduan dan pelaporan seputar penimbunan dan kenaikan tabung oksigen, pemberitaan hoaks dan provokatif terkait Covid-19 dan harga obat mahal di atas harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan Kemenkes melalui Surat Keputusan Menkes nomor HK.01.07/MENKES/4826/2021 yang diteken pada 2 Juli 2021.

Dengan melalui hotline ini masyarakat bisa mengadukan mengenai kenaikan harga vitamin dan obat–obatan secara tidak wajar dan kelangkaan tabung oksigen yang banyak dibutuhkan masyarakat di masa pandemi Covid-19.

Tidak hanya itu, masyarakat juga bisa melaporkan berita hoaks maupun narasi provokatif seputar Covid-19 yang hanya menimbulkan keresahan di tengah masyarakat.

“Silakan hubungi Call Center atau Hotline Unit Tipidter SatReskrim Polres Manggarai Barat via telepon atau WhatsApp 081338063547 atau 110 Polri,” Cetus Kapolres Manggarai Barat, AKBP Bambang Hari Wibowo, S.I.K., M.Si. melalui Kasat Reskrim IPTU Yoga Darma Susanto, S.Tr.K. di Mapolres Mabar, Selasa (13/7/2021) pagi.

Baca juga :  Tujuh Pegawai di Dinas PUPR Mabar Terkonfirmasi Positif Covid-19

“Layanan Hotline dan Call Canter Polri 110 ini selama 24 jam tersedia untuk masyarakat yang memerlukan bantuan dari aparat Kepolisian khususnya di wilayah hukum Polres Mabar. Jika menemukan pelanggaran tersebut kami mengimbau memanfaatkan layanan itu untuk melapor,” tambahnya.

Kasat Reskrim menegaskan, pihaknya akan menindak tegas apabila pihak–pihak yang dilaporkan terbukti melakukan pelanggaran selama masa pandemi.

“Kami mengimbau warga tetap tenang dan tidak panik. Kepolisian saat ini terus berupaya untuk mencegah penimbunan dan lonjakan harga penjualan oksigen dan obat–obatan di masa pandemi Covid-19,” tuturnya.

Sejauh ini, kata Alumnus Akpol Angkatan 2016 itu, pihak Kepolisian turut melakukan pengawasan perdagangan hingga distribusi obat–obatan dari pabrik. Hal itu dilakukan agar tak terjadi penimbunan dan harga jual yang melambung tinggi dari ketetapan pemerintah.

Baca juga :  Pemkab TTU Diminta Percepat Proses Hibah Tanah Terminal Tipe A di Kefamenanu

Selain itu, pihak Kepolisian juga turut melakukan patroli di dunia siber untuk mengawasi berita atau informasi hoax dan provokatif. “Siapa saja yang melanggar akan segera ditindak,” pungkasnya.

IPTU Yoga Darma Susanto, S.Tr.K. berharap agar aduan dari masyarakat akurat dan benar adanya.

“Pengaduan dari masyarakat diharapkan benar–benar datanya akurat  dan jangan sampai laporan pengaduan dari masyarakat itu sifatnya tidak benar alias hoaks (bohong,re). Terakhir, kami dari Kepolisian mengingatkan agar selalu menaati protokol kesehatan, melihat peningkatan angka Covid-19 yang terjadi di Manggarai Barat,”imbuhnya. (fon/*)

Komentar