Gubernur VBL Himbau Para Bupati/Wali Kota se-NTT  Tak Perlu Takut dengan Covid-19

Gubernur VBL Himbau Para Bupati/Wali Kota se-NTT Tak Perlu Takut dengan Covid-19

KUPANG, NTT PEMBARUAN.com- Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menghimbau para bupati/wali kota se-NTT  untuk tidak perlu takut berlebihan dengan Covid 19.

Hal itu diungkapkan Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat  saat menggelar Videoconference dengan para bupati/wali kota di ruang rapat Gubernur NTT, Selasa (26/5/2020).

“Sebagai gubernur, saya tidak mau kasus Covid-19 ini menjadi alasan untuk kita tidak bekerja. Tanamkan semangat untuk berjuang mensejahterakan masyarakat. Memang bukan berarti kita tidak menghiraukan virus ini, tapi kalau kita tetap berada dalam ketakutan, maka masyarakat juga yang akan merasakan dampaknya,” kata Gubernur VBL melalui siaran pers Humas dan Protokol Setda NTT yang diterima media ini, Selasa (26/5/2020).

“Saya lebih memilih berhadapan dengan virus ini walaupun nyawa taruhannya, daripada berdiam diri dan bersembunyi dan kemudian masyarakat mati karena kelaparan. NTT ini daerah termiskin, oleh karena itu pola pikir saya  selalu berpikir sebagai orang miskin. Dan ciri khas orang miskin itu pasti akan melakukan apa saja untuk bertahan hidup,”terangnya.

Gubernur VBL mengatakan, memang WHO telah mengeluarkan maklumat tentang cara penanggulangan virus ini. Tetapi, hal ini tidak cocok diterapkan di NTT.

Baca juga :  Purwoto : “ Nilai Luhur Pancasila Harus Kita Hadirkan Secara Nyata Dalam Kehidupan ”

“Kita di NTT serba kekurangan. Mulai dari anggarannya, fasilitas kesehatannya, bahkan tenaga kesehatan pun kurang. Oleh karena itu sekali lagi, saya mengajak kita semua untuk beraktivitas seperti biasa. Kembali bekerja, para petani kembali berkebun, para nelayan kembali melaut, para peternak kembali melakukan aktivitasnya secara baik, dan juga kekuatan SDM yang ada di birokrat harus dimanfaatkan secara maksimal agar masyarakat dapat menikmati kesejahteraan,” urainya.

Mantan Anggota DPR RI dari Fraksi Partai NasDem ini juga meminta para bupati/wali kota untuk segera membuka kembali akses transportasi darat yang sekian lama tutup di perbatasan.

“Saya mau agar portal – portal yang sekian lama dipakai untuk menutup akses keluar masuk kendaraan di perbatasan agar segera dibuka kembali. Perbatasan Manggarai Barat dan Manggarai, Ende dan Nagekeo. Bahkan kemarin ada bayi yang meninggal di perbatasan Flotim dan Sikka hanya karena masalah masuk keluar di kabupaten. Sekali lagi saya minta agar segera dicabut.  Kalau sampai ada daerah yang  tidak membuka kembali,  maka akan langsung ketahuan bahwa bupatinya takut dengan virus ini. Pasar – pasar juga harus segera dibuka kembali, karena saat ini para petani mengalami kesulitan dalam memasarkan hasil pertanian mereka,” tandas Gubernur VBL.

Baca juga :  Gubernur NTT Resmikan Kampus Desa Bambu Agroforestri

“Pada tanggal 15 Juni 2020 nanti, kita akan beraktivitas normal kembali. Seluruh pelayanan di perkantoran akan dibuka, transportasi darat, laut dan udara akan kembali berjalan seperti biasa, begitu juga dengan rumah – rumah ibadah akan kembali melaksanakan ibadah. Khusus untuk anak – anak sekolah baru akan memulai kegiatan pada bulan Juli nanti. Hal ini karena pada bulan Juni ini juga merupakan hari libur untuk memasuki tahun ajaran baru,” kata Gubernur VBL.

Orang nomor satu di NTT ini menyerukan agar sekarang ini  semuanya mulai fokus untuk program kerja tahun 2020 – 2021. “Saya mau agar tahun 2020 – 2021 kita fokus ke pemberdayaan. Jangan buat program terlalu banyak, tapi tidak ada hasil. Lebih baik kita fokus dan buatkan cukup satu atau dua program saja, tapi hasilnya jelas dan menguntungkan masyarakat. Sekali lagi mari kita semua bekerja dengan penuh semangat demi kesejahteraan masyarakat, tentunya dengan tetap berpatokan pada protokol kesehatan,”imbuhnya.

Sementara itu, Kapolda NTT, Irjen Pol. Hamidin, dalam arahan singkatnya mengatakan, bahwa berdasarkan hasil pemantauan dari aparat kepolisian, menunjukan adanya peningkatan kejahatan di jalan.Hal ini disebabkan karena dampak sosial ekonomi yang timbul dari adanya Covid- 19 ini.

Baca juga :  UGM Bantu Atasi Trauma Healing Korban Bencana Akibat Siklon Seroja di NTT

“Angka kejahatan di jalan sedikit meningkat karena tekanan sosial ekonomi, dan ini fakta yang kami temui di lapangan. Sampai kapan kita mau bertahan dengan keadaan seperti ini?  Kita harus segera bangkit. Kita harus kembali bekerja dengan tetap mengikuti protokol kesehatan yang telah ada. Dan kami tetap akan bekerja sama dengan TNI untuk tetap menjaga dan mengawal keamanan di NTT ,” ujar Hamidin.

Turut hadir pada kesempatan itu, Wakil Gubernur NTT, Josef A. Naesoi, Sekretaris Daerah Provinsi NTT, Benediktus Polo Maing, seluruh jajaran Forkopimda Provinsi NTT, para kepala dinas, badan dan biro di lingkup Pemerintah Provinsi NTT. (ade/*)