Ketua Dekranasda NTT : Penenun NTT Harus Bermental Pengusaha

KUPANG, NTT PEMBARUAN.com – Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Julie Laiskodat menginginkan para penenun di daerahnya harus bermental pengusaha.

Keinginan Bunda Julie ini  disampaikan saat menjadi narasumber pada pertemuan yang digelar  Bakohumas Lingkup Provinsi Nusa Tenggara Timur  di  Papa John’s Hotel Kupang,Jumat (13/9/2019).

Selain Bunda Julie, hadir juga pamateri dari Ketua Program Studi Teknik Tenun Ikat Universitas Nusa Cendana Kupang, Aire (narasumber),  Karo Humas Setda NTT, Marius Ardu Djelamu (moderator) dan  Kepala Dinas Pariwisata NTT, Wayan Darmawa.

Tema yang diangkat dalam pertemuan Bakohumas itu adalah Peran Humas NTT Dalam Rangka Menyosialisasi Promosi Pengembangan dan Pelestarian Tenun Ikat NTT Menjadi Produk Andalan Ekonomi Kreatif Nusa Tenggara Timur.

Melalui pertemuan itu, Bunda Julie menginginkan para penenun NTT harus bermental pengusaha. Karena itu, modal yang dikeluarkan untuk membeli bahan tenunan itu, seperti benang dan zat pewarna harus dihitung dengan baik.

Sedangkan, untuk ongkos kerjanya, menurut Bunda Julie,  tergantung tingkat kesulitannya sesuai motif yang dihasilkan masing-masing.  “Itu yang selama ini, saya menyosialisasikan kepada pengrajin tenun ikat di NTT. Tetapi, kendala yang dihadapi para penenun di NTT selama ini adalah modal dan pemasarannya, dan itu tugas pemerintah untuk menjawabnya,” tandasnya.

Baca juga :  Cegah Korupsi, Wagub NTT Minta Pimpinan SKPD Kerja Serius

Kata Bunda Julie, yang dikeluhkan para penenun  adalah kekurangan modal untuk membeli  benang  dan zat pewarna. Setelah melakukan produksi mereka (para penenun,red)  masih bingung mau pasarkan ke siapa dan ke mana.

“Saya berharap, motifnya tidak berubah karena itu adalah ciri khas atau simbol yang memiliki makna tersendiri  dari daerah masing-masing.  Zaman boleh berubah, tetapi budaya  yang merupakan warisan leluhur tidak pernah berubah. Saya berharap, Program Studi (Prodi) Tenun Ikat  Undana Kupang tidak hanya mengajarkan tentang tenun ikat, tetapi juga mengajarkan tentang motif,” harap Bunda Julie.

Terkait izin atau hak paten, menurut Bunda Julie, masih mengalami kesulitan karena sebagian besar motif di NTT masih dalam bentuk lisan karena belum ada orang yang mau menuliskan khusus tentang itu.

Bunda Julie mengatakan, untuk mengantongi Indikasi Geografis (IG) harus memenuhi sejumlah persyaratan. “Kita menginginkan semua kabupaten di NTT memiliki IG. Tahun ini, ada 12 kabupaten yang sudah bisa mendapatkan IG, dan tahun depan, saya berharap semua kabupaten/kota sudah memiliki hak paten,” pungkasnya.

Baca juga :  Terima Dana PIP, Simon : Terima Kasih Kepada Pemerintah dan Anita Gah
Sesuai Tuntutan Pasar
Ketua Dekranasda NTT, Ny. Julie Laiskodat saat berpose bersama dua putri NTT, Mawar Salem dan Sarlin Jones di penghujung pertemuan Bakohumas NTT di John’s Hotel Kupang, Jumat (13/9/2019)

Sementara itu,  Ketua Program Studi Tenun Ikat Undana Kupang, Arie K. Mano yang juga sebagai pamateri dalam pertemuan Bakohumas NTT itu berjanji, akan mendesain sebuah kurikulum tentang tenun ikat  yang sesuai  dengan tuntutan pasar.

Tenun ikat adalah warisan leluhur. Kita berharap, mahasiswa bisa membantu para pengrajin tenun ikat supaya warna yang selama ini cepat pudar bisa bertahan lama. Kami sudah bekerjasama dengan para dosen ilmu kimia Undana,  sehingga warna alami pada tenun ikat itu bisa bertahan lama, seperti motif Flores, Timor, Rote, Sabu, Sumba dan Alor,” sebut Arie.

Sejalan dengan tuntutan zaman, pihaknya akan mengembangkan dua  kompetensi tentang proses dan  filosofi yang mampu mendesainkan motif-motif tradisional dan mengembangkan motif-motif baru.

Berkaca pada batik, kata dia, dimana ada motif-motif tradisional, dan ada juga motif –motif yang mereka kembangkan sesuai dengan kebutuhan pasar. Karena itu, ia mengajarkan kepada mahasiswanya tentang bagaimana mendesainkan motif-motif baru sesuai tuntutan zaman.

Ia juga telah memberikan bekal ilmu pengetahuan kepada mahasiswanya  soal bagaimana memasarkan hasil tenunan tersebut karena salah satu kendalanya selama ini adalah pemasaran.

Baca juga :  Presiden Jokowi Komit Penataan Labuan Bajo Tuntas 2021

Ke depan, ia berharap, alumni dari Prodi Tenun Ikat Undana Kupang  bisa menjadi mentor di tengah-tengah masyarakat pengrajin tenun ikat di  NTT pada umumnya, dan khususnya daerahnya masing-masing.

Sebelumnya, Karo Humas Setda NTT,  Marius A. Djelamu di awal pertemuan mengatakan, Pemerintah Provinsi NTT serius memperkenalkan kekayaan alamnya kepada dunia luar.

Tidak saja wisata alam, tetapi juga budaya serta warisan intelektual, seperti tenun ikat,dan lain-lain turut diangkat ke publik internasional, sehingga NTT semakin dikenal dan banyak turis yang datang mengunjungi NTT.

Hadiri juga dalam pertemuan Bakohumas ini, dua putri cantik NTT, yakni  Clarita Mawar Salem yang akan  mewakili  Indonesia mengikuti ajang Tourism International di Malaysia tahun depan, dan Sarlin Jones yang akan mewakili Miss Grand Indonesia 2019 ke Venezuela bulan depan. (ade)